Depzkwan's Blog

My Life's Passion

Sok Tau Bujubuneng (5/edisi Valz/end)

Akhirnya petang telah tiba. Setelah diajak makan malam bersama, Rani pamit pulang.

Sewaktu Rani masih beberes barangnya di kamar Adel, Adel bertanya tentang bagaimana ia bisa sampai ke rumahnya dengan mudah.

“Kan gua udah bilang pake GPS,” jawab Rani sambil memasukkan laptop ke tas ranselnya.

“Engga buta peta kalau belum pernah ke TKPnya?” Adel sambil membantu membereskan alat tulis Rani yang sedikit berserakan di meja kamarnya

“Kan sekarang ada Google View, jadi bisa gampang lihat sekelilingnya ada apa aja,” kata Rani menjelaskan dan mulai mengeluarkan ponselnya untuk memberitahukan tentang Google View.

“Owh, iya iya,” kata Adel sambil melihat sekilas, “gua lupa.” Kemudian nyengir kuda lagi.

“Untung ya, jadi lu ga muter-muter habisin waktu,” kata Adel.

Lalu sewaktu dekat pagar sebelum keluar rumah, Adel meneruskan, “Masa mantannya temen gua ini sok tau banget. Udah tau berjuta-juta tahun belum pernah lagi lewat suatu jalan, terus sok-sokan engga mau dibantu lewat GPS. Jadilah muter-muter di tempat yang sama sampai tiga kali. Ya, temen gua yang mau makan jadi keburu pusing.”

“Haha… lebay lu berjuta-juta tahun,” tanggap Rani dengan santai sambil melewati pagar, kemudian pulang bersama mobilnya.

Setelah Rani berlalu, Adel kembali memasuki rumahnya dan memeriksa ponselnya. Temannya yang dari kemarin tak habis-habisnya curhat tentang mantannya itu sekarang sedikit bercerita tentang aplikasi chatting mantannya itu.

Temen : “Bukannya gua stalking ya, cuma di timeline gua yang dulu ada tag ke dia jadinya bertuliskan ‘unknown’. Terus ternyata dia emang ubah IDnya. Gua jadi berpikir aja, ‘katanya engga akan pernah ubah-ubah kontak biar gampang urusan pekerjaan. Lha sekarang apa? Jilat ludah sendiri? Kayak cemen ya…’”

Adel : “Ya mungkin kontak yang dia maksud itu nomor teleponnya aja kali. Lu juga pasti ngertilah kenapa dia akhirnya ubah ID.”

Temen : “Iya sih, gua ngerti. Tapi kayak cemen gitu keliatannya. Gua aja kagak ngubah.”

Adel : “Ya udahlah… Ngapain dipikirin lagi. Hari ini Valentine-an jadi makan bareng kan?”

Temen : “Kata lu mau nyemil-nyemil aja… Jadi sama si Ucok en Baba juga?”

Adel : “Iye… gua jemput sekarang ya. Mereka mah nanti ketemuan di TKP.”

sumber: WIB Net.TV

sumber: WIB Net.TV

Leave a comment »

Sok Tau Bujubuneng (4)

“Eh, siapa tuh yang married?” tanya Adel saat tiba-tiba ada foto terselip di antara para pemain bulu tangkis.

Rani mengklik foto tersebut lalu mengklik tulisan “visit page”.

“Hoo… Simon Santoso,” gumam Rani, “ternyata 2015 udah married toh.”

“Kenapa, Ran?” tanya Adel sambil bercanda, “sebelumnya dia udah jadi daftar tunggu calon suami lu?” Adel hanya tertawa ngakak setelahnya, sementara Rani hanya nyengir.

“Dari mana lu dapet info kayak gitu?” tanya Rani dibawa serius, “gua kan cuma ngomong doank.”

“Iye, iye. Tau… Hahaha…”

“Betewe…” lagi-lagi Adel seperti akan memulai sesuatu kembali.

“Apa lagi?” Rani pun sudah tampak curiga, “ada apa lagi hubungan yang married sama mantan temen lu itu?”

“Hahaha… tau aja lu mo ngomongin itu.” Kemudian Adel mulai memulai sesi tanya jawabnya lagi.

Adel : “Ini kita ngomong soal pernikahan di Indonesia yang keturunan Chinese ya.”

Rani : “Iya, iya.”

Adel : “Menurut lu kalau cowok diundang ke undangan gitu, bajunya rapih engga?”

Rani : “Ya, rapi donk. Masa engga rapi? Emang ada yang engga rapi?”

Adel : “Nah, kalau lu liat ada yang engga rapi? Maksud gua tuh pakaiannya engga terlalu formal untuk ke undangan dan bawa-bawa tas segede gaban segala. Oke, jangan ‘gaban’. Yang pasti bawa-bawa tas gede.”

Rani : “Mungkin bagian WOnya?”

Adel : “Nah, that’s it. Ga mungkin kan kalau sengaja diundang bajunya kayak gitu?”

Rani : “Ya pake otak sedikitlah. Emangnya si mantan temen lu itu ngiranya apa?”

Adel : “Masa langsung ngiranya itu temen dari pihak cowo? Dateng telat dan engga salaman pula. Apa itu yang namanya temen? Ya pake otak dikitlah ya kalau ngomong juga.”

Rani : “Terus itu siapa?”

Adel : “Iya, bener WO. Tapi bukan WO yang di undangan itu. Temennya si WO ini yang diundang sama temen gua sebagai pihak dari keluarga yang married. Kagok gitu kali mau langsung balik atau gimana, jadi sekalian diajak sama temennya ini yang bareng WO juga.”

Rani : “Mantan temen lu itu emangnya seperti itu? Engga pernah mikir dulu gitu kalau ngomong?”

Rani berusaha netral, tetapi sepertinya sedikit terbawa emosi juga.

Adel : “Engga berani ngomong deh soal itu. Hehehe… Sepertinya mah… Hmmm…”

Adel lalu hanya memperlihatkan sederet giginya yang kuning.

**

“Eh, Valak masih zaman gitu?” tiba-tiba Rani bertanya dengan tetikus yang diarahkan pada salah satu judul link internet. Ternyata setelah mengobrol soal pernikahan tadi, Rani ingin mencari contoh-contoh cerpen sebagai inspirasi ia menulis nanti.

“Kenapa gitu?” tanya Adel ikut memfokuskan pada apa yang ditunjuk Rani.

“Ini kayaknya ada yang buat cerita soal Valak. Mau baca?”

Tangan Adel terlihat diusapkan pada dahinya. Mau baca aja mikirnya sampai segitunya ya.

“Lu ga takut horor kan?” tanya Rani keheranan.

“Engga, tapi kayak tau itu judulnya,” jawab Adel sambil memerhatikan lagi link yang ditunjuk Rani, “oh pantes! Itu temen gua yang nulis,” katanya teringat sesuatu setelah melihat nama yang dikenalnya terselip di bawah link.

“Iya, kasian banget tuh temen gua.” Adel mulai drama lagi sepertinya.

“Kenapa lagi?”

“Temen gua minta tolong baca gitu. Tapi sepertinya mantannya ini engga suka baca, belum dibaca aja udah dibilang garing, bayangin aja gimana perasaan temen gua ini.”

“Becanda kali.” Rani berpikir dari perspektif lain.

“Ya entah ya. Temen gua sih katanya tersungging, tapi engga terlalu nampilin ke mantannya itu. Bahkan waktu itu belum jadian katanya. Ya mbok, kalau engga ahli, jangan sok tau banget gitulah.”

“Hmm…” Rani mengangguk-anggukkan kepala sambil akhirnya mengklik link itu, “katanya garing? Cerita horor bukan?”

“Katanya sih komedi, coba baca aja.” Adel ternyata penasaran juga sama ceritanya.

 

sumber: WIB Net.TV

sumber: WIB Net.TV

1 Comment »

Sok Tau Bujubuneng (3)

“Apa?” Rani tidak mengalihkan perhatiannya dari laptop sejak Adel selesai mandi tadi, tapi hebatnya dia masih perhatian dengan suara Adel yang sesekali ia lirik juga. 

“Lu dari tadi denger gua ga sih?” tanya Adel sambil menggeser pantatnya ke tengah kasur di mana Rani berada.

“Soal hujan dan shower kan?” balik tanya Rani tanpa merasa bersalah.

“Yup, ” jawab Adel singkat sambil ikut memerhatikan apa yang sedang dilihat Rani. “Ya ampun, si ganteng Jonatan Christie toh.”

Rani hanya tersenyum tanpa bersuara. Lalu tetikusnya mengklik foto lain. Lee Chong wei. Pebulu tangkis asal Malaysia yang terkenal itu.

“Hoo.. Itu berita 2016 ya?” tanya Adel yang memang agak kepo.

“Yup. Dia yang masuk final Olimpiade Rio yang di Brasil itu kan? ”

“Ho oh. Itu ada tulisan dan gambarnya juga kan,” terang Adel.

“Itu pas 19 Agustus ya?” tanya Adel pura-pura tapi sepertinya tidak terperhatikan oleh Rani.

Rani : “Di situ sih tertulis tanggal 20 Agustus.”

Adel : “Gua nonton tanggal 19 nya ah.”

Rani : “Eh, seinget gua ga ditayangin di TV nasional deh. ”

Adel : “Iye, gua nonton lagi di TV berbayar tanggal 20 nya, tapi gua yakin itu siaran ulang.”

Rani : “Ada tulisan ‘live’ nya?”

Adel : “Ada, tapi gua yakin itu siaran ulang, coz sebelumnya gua udah nonton juga and udah tau juga kalau Lee Chong Wei yang menang.”

Rani : “Seinget gua itu sehari sebelumnya yang final tunggal Putri deh. Gua inget juga coz lagi ngobrol soal itu sama si Ujang.

Adel : “Ga mungkin, Ran. Gua inget koq pas sehari sebelumnya itu pas lagi nonton malah mati lampu.”

Rani : “Emang Lee Chong Wei yang menang?”

Adel : “Lha, Ujang ngomong Lee Chong Wei yang menang.”

Rani : “Lu budeg kali. Ujang aja ngomong sama gua Waktu itu kalau Lee Chong Wei itu menang sebelumnya lawan Lin Dan.”

Adel : “Ah, gua inget si Ujang ngomong yang menang final itu Lee Chong Wei.”

Rani : “Ga mungkin, Ran. Beritanya aja waktu tanggal 19 kan belum update.”

Adel : “Coba cari lagi yang bener.”

Tanpa memedulikan perintah Adel, Rani menatap Adel sambil melipat tangan.

Rani : “Del, kalau lu nontonnya tanggal 19, berarti tanggal 20 pagi – at least pagi ya – udah turun berita. Atau bahkan tanggal 19 malamnya udah ada berita online-nya.”

Lalu terlihat Rani serius mencari-cari berita Lee Chong Wei di tanggal 19 Agustus. Tak ada satupun yang mengabarkan kemenangan Lee Chong Wei, yang ada hanyalah persiapan Chen Long dan Lee Chongwei dalam menghadapi final keesokan harinya.

Rani : “Tuh, engga ada sama sekali, Del!”

Kerutan berlapis-lapis memenuhi dahinya yang kebingungan.

Adel : “Lu percaya sama gua atau sama berita?”

Kali ini Rani melongo. Menatap Adel dengan keheranan. Mungkin berpikiran, ‘Nih anak kerasukan apa.’

Rani : “Bukan masalah percaya engga percaya donk! Semua beritanya kayak gitu koq.”

Adel : “Terus yang gua tonton apa yang di tanggal 19? Gua mimpi gitu?”

Rani : “Iya kali…”

Kemudian dengan sekali ‘klik’, Rani mendapat berita lagi… “Tuh, Chen Long yang menang tau, tanggal 20 Agustus!!!”

Paras wajah Adel tiba-tiba berubah. Tersenyum aneh. Bahkan menampakkan giginya. Lama-lama ia tertawa. Lagi Rani dibuat melongo kembali dan mungkin berpikiran lagi, “Bener kerasukan nih, anak.”

“Gimana acting gua, Ran?”

Dengan tampang kesal dan berusaha tidak peduli, ia alihkan lagi pandangan ke layar laptop.

“Kesel banget ya, Ran?” tanya Adel tak bersalah yang kali ini tak ditanggapi Rani.

“Itu yang dirasain sama temen gua waktu berdebat sama mantannya, Ran.”

Diam sejenak. Tak ada respon lagi.
“Ran, sori ya, Ran,” rajuk Adel sambil menggoyang-goyangkan tangan Rani dan memberikan senyuman supaya Rani terenyuh.

“Itu mereka debat pas hari H final, tapi si mantannya ngotot kalau itu siaran ulang. Dan sok taunya lagi kalau itu Lee Chongwei yang menang, ngakunya tau dari omongan mantan gua itu. Padahal mah…”

“Iye, Iye. Gua maapin.” Rani memotong pembicaraan dan Adel terlihat sumringah.

“Maacih…,” kata Adel sambil memeluk Rani dari samping, kemudian sebagai pengalih perhatian ia menunjuk berita yang terdapat tulisan yang benar: Chen Long yaitu 谌龙 (red- Chen Lung) dan Lee Chong Wei adalah Li Zongwei 李宗伟 (red-Li Cungwey) .

awal-awal pembicaraan

awal-awal pembicaraan ngotot siaran tunda (1)

ngotot siarannya kemaren malemnya

ngotot siarannya kemaren malemnya (2)

udah ada bukti, tetap ga mo terima (3)

udah ada bukti, tetap ga mo terima (3)

 

 

 

 

 

 

 

sumber: WIB Net.TV

sumber: WIB Net.TV

 

 

 

1 Comment »

Sok Tau Bujubuneng (2)

Jam sudah menunjukkan 4 sore. Rani sudah menghabiskan waktu di kamar Adel sekitar 2 jaman. Adel mempersilakan Rani jika ia mau mandi dulu di rumahnya. Kebetulan ukuran pakaian mereka pun hampir sama. 
“Ran, ” panggil Adel yang pundak kirinya bersender pada pintu kamar mandi yang ada di dalam kamarnya.

“Apa? ” Suara Rani bercampur dengan suara air gemericik.

“Suara gua kedengeran engga? ” Mulut Adel didekatkan ke pintu.

“Kedengaran. Kenapa gitu? ”

Dengan dahi berkerut, akhirnya Adel berujar, “Nanti aja deh pas lu selesai mandi.”

Lima belas menit berlalu. Adel malah menyuruh Rani mendengar suara air shower pada saat dia mandi.

Setelah selesai mandi…

“Menurut lu, tadi suara showernya sama dengan suara hujan yang turun kalau didengar dari dalam rumah ga? ”

Kali ini Rani yang mengerutkan dahinya. “Lu suruh gua denger untuk tanya kayak gitu? ”

“Ya, bukan bermaksud ‘menghina’ mantan temen gua itu lagi, ” katanya sambil mempraktikkan dua jari di masing-masing tangan sebagai tanda kutip, “tapi ingin tau aja apakah kupingnya waras atau orang lain juga berpendapat kayak gitu.”

“Menurut gua sih ya beda ya suaranya, ” Rani mulai bersuara.

“Meskipun di luar hujan gerimis? ” Adel ingin meyakinkan lagi.

“Ya suaranya beda donk. Suara air shower yang jatoh kan lebih keras gitu. ”

“Apalagi ada bukti CCTV yang memperlihatkan warna tanah jadi berubah karena hujan kan? ”

“Owhh.. Jadi mantan temen lu itu engga percaya lagi hujan?”

“Yup! ” kata Adel sambil menghempaskan pantatnya ke pinggir kasur. “Masih sore en masih agak terang, jadi warna tanah sebelum dan sesudah hujan masih terlihat jelas. ”

“Tapi dia masih bilang ‘engga’ gitu? ”

“Iya, ” kata Adel sambil menyimpan handuknya di sandaran kursi.

“Ceritanya mereka mau pergi keluar makan. TKP nya dari rumah teman gua ini. Bingung gitu kalau mau pergi naik motor kalau hujan.” Adel mulai bercerita.

“Teman gua yang feeling dan kupingnya tajam tuh ngomong ‘wah, hujan’, terus mantannya malah ngomong ‘engga’. Segitunya di sebelahnya CCTV tuh ngotot ngomong ‘engga’ beberapa kali. Sampai temen gua ini ngajak mantannya itu lihat keluar rumah malah engga mau, dan baru bilang ‘dikira shower’. ”

Adel menutup ceritanya dengan, “Gubrag, engga tuh?!” Lalu ditambah lagi, “Masa temen gua itu harus kasih bukti dulu sampai ikut ngotot juga hanya untuk ngebuktiin kalau lagi hujan?!”

“Gengsian gitu orangnya?” Rani mulai bersuara lagi dan bertanya sangsi.

“Entahlah,” Adel mengedikkan bahunya, “gua masih engga habis pikir ada orang yang se-sok tau gitu, ngotot pula. Masih mending kayaknya kalau engga ngotot gitu.”

“Owh… Ada lagi donk yang lebih ngotot. ” Adel berseru heboh kembali.

 

sumber: WIB Net.TV

sumber: WIB Net.TV

1 Comment »

Sok Tau Bujubuneng (1)

“Ckckck… ” Adel membaca whatsapp nya sambil menggeleng-gelengkan kepalanya. 

“Napa, Del? ” tanya Rani yang sedang membaca sesuatu di laptop kesayangannya.

“Ini, ada temen gua. Curhat soal mantannya.”

“Hoo.. Ngapain dibahas? ”

“Yah, meluapkan kekesalannya aja kali… ”

“Emangnya dia curhat apa? ”

“Katanya mantannya sok tau banget orangnya. Udah sok tau tuh dibilangin malah ga percaya dan tambah sok tau. Ada juga ya orang kayak gitu. ”

“Yang penting cowok kita ga kayak gitu deh. Hahaha”.

“Lu dari tadi lagi ngapain sih, Ran? ”
Adel mulai penasaran dengan apa yang dikerjakan Rani dari tadi.

“Ini, cobain main sudoku.”

“Hahahaha… ” Tiba-tiba Adel malah tertawa.

“Ada yang lucu gitu? ” tanya Rani tak suka.

“Sori. Sori. Ini kebetulan temen gua cerita soal kesoktauan mantannya salah satunya soal sudoku ini.”

“Oya? Emang ada apa dengan sudoku? ”

“Bukan masalah di sudoku nya, ” Adel mulai menjelaskan, “tapi soal mantannya yang sepertinya engga pernah maen tapi sok-sok tau caranya. Udah gitu ngejelasinnya salah dan sok tau lagi. Belum tau dia kalau temen gua ini pakarnya sudoku. ”

“Oya? Lu tau caranya gimana?”

“Kebetulan gua tau dasar-dasarnya. ”

“Gimana-gimana? ”

“Ini kan kotaknya 9×9. Dan di dalam kotak ini ada 9 kotak lagi. Pokonya vertikal, horizontal, dan masing-masing kotak di dalamnya itu engga boleh ada angka yang sama. Pokoknya patokannya kalau atas bawah kiri kanan ada angka yang sama, ya jangan ditaroh lagi angka yang sama. ”

“Hooo.. Gitu…, ” kata Rani mengangguk-anggukkan kepalanya, entah sudah ngerti atau belum

“Lalu, yang buat mantannya itu sok tau gimana? ”

“Masa begonya dia bilang harus diitung pake kalkulator biar tau jumlahnya sama. Ngapain juga diitung pake kalkulator, ya udah pasti hasilnya sama semua, tinggal jangan taroh angka yang sama aja. Otaknya mungkin agak korslet.”

“Eh, jangan ngehina orang gitu lho… Lu engga mau juga kan klo dihina gitu. ” Rani memperingatkan.

“Engga menghina juga sih, tapi kenyataannya sepertinya begitu. Hehehe.. ”

“Yeee.. Dibilangin ngeyel. ”

Adel cuma pasang nyengir kuda.

sumber: WIB Net.TV

sumber: WIB Net.TV

1 Comment »